BARU-BARU ini seorang kawan mengajak saya keluar untuk makan malam pada hari jadi saya. Kami telah bekerja bersama selama bertahun-tahun. Jadi, pada waktu itu, dia bertanya apakah kebijaksanaan tentang kehidupan yang boleh saya kongsikan.

Pada mulanya, saya fikir “Kebijaksanaan! Adakah saya mendapat kebijaksanaan?” Walau bagaimanapun, apabila memikirkannya, saya menyedari bahawa dalam sepanjang umur saya, saya mempunyai banyak pengalaman baik dan buruk. Ini adalah seperti hadiah percuma, kebijaksanaan datang dengan pengalaman hidup, saya tidak boleh mengambil kredit ke atas apa-apa pun. Ia adalah seperti manna harian, makanan untuk renungan dan meditasi.

Oleh itu, sebagai jawapan kepada soalannya, saya berkata: hidup saya kelihatan seperti perjalanan yang panjang di mana saya menemui lebih banyak tentang “Siapa saya sebenarnya”.

Jika pengetahuan, yang diajar di sekolah, telah menyediakan saya untuk alam pekerjaan, kebijaksanaan yang datang dari pengalaman hidup, telah membantu saya untuk mengetahui apa yang saya ingin lakukan, dan bagaimana saya boleh melakukan sesuatu dengan lebih baik.

Sebagai contoh, dalam sukan seseorang boleh belajar cara bermain badminton dan juga berhasrat menjadi juara, tetapi melihat anda bermain akan menunjukkan kepada anda atau orang lain keupayaan yang anda ada.

Terdapat banyak perkara dalam hidup yang kita mahu lakukan atau mahu jadi, tetapi kehidupan menunjukkan kepada kita apa yang patut kita lakukan atau harus jadi. Apabila saya direkrut untuk pekerjaan pentadbiran yang tinggi, atasan saya memberitahu saya terus terang, “Guido, kamu bukan seorang pentadbir, jadi mengapa membiarkan karunia pastoral kamu menjadi sia-sia?”

Ramai orang ingin berjaya. Mereka mengukur kehidupan dari segi kejayaan tanpa benar-benar mengetahui apa itu kejayaan.

Sebagai contoh, anda boleh melihat ini pada ibu bapa yang membuat tuntutan yang tidak realistik terhadap anak mereka tentang gred, sukan dan sebagainya.

Tetapi kita juga melakukan ini untuk diri kita sendiri, memikirkan apa yang saya mahu jadi, tetapi hanya untuk mengetahui kemudian bahawa saya tidak dicipta untuk ini. Justeru, tembak dan tersasar, percobaan dan kegagalan, sering membentuk kehidupan kita.

Akhirnya, kejayaan sebenar adalah untuk menemui “Siapa saya sebenarnya”. Kita temui ini dalam Tuhan yang “mengenal aku dan menyatukan aku dalam rahim ibuku” Mazmur 139.

Kejayaan sebenar adalah mengetahui apa yang ada dalam fikiran Tuhan ketika Dia mencipta saya. Seperti yang dikatakan oleh nabi tentang Dia “Sebab rancanganKu bukanlah rancanganmu, dan jalanmu bukanlah jalanKu, demikianlah firman Tuhan.

Seperti tingginya langit dari bumi, demikianlah tingginya jalanKu dari jalanmu dan rancanganKu dari rancanganmu..” Yesaya 55:8-9. Seseorang dapat melihat realiti petikan ini dalam kehidupan Yesus.

Dalam Injil Lukas kita membaca, “Lalu dibungkusnya dengan lampin dan dibaringkannya di dalam palungan, kerana tidak ada tempat bagi mereka di rumah penginapan. Bayangkan, Tuhan dan Pencipta langit dan bumi “datang ke rumahNya sendiri”, seperti yang dikatakan oleh Injil Yohanes, dan tidak ada tempat untukNya.

 Dia sama sekali menghadapi penolakan sehingga mereka membunuhNya dengan memakukan Dia pada kayu salib. Jika anda dan saya berada dalam kedudukan Yesus, tidakkah kita mahu melakukan apa yang dicadangkan oleh para rasul, “Tuhan, apakah Engkau mau, supaya kami menyuruh api turun dari langit untuk membinasakan mereka? Akan tetapi Ia berpaling dan menegur mereka” Lukas 9:54-55.

Dalam hal ini, kita dapat melihat sejauh mana pemikiran Yesus daripada cara kita melakukan sesuatu. Dia datang kepada kita sebagai bayi dan dengan rendah hati menerima dijaga oleh ibunya seperti mana-mana ibu akan menjaga bayinya dengan menukar lampinnya.

Santo Paulus menulis dalam suratnya kepada jemaat di Filipi tentang kerendahan hati Yesus yang mendominasi semua pemikiran dan tindakanNya. “Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus, yang walaupun dalam rupa Tuhan, tidak menganggap kesetaraan dengan Tuhan itu sebagai milik yang harus dipertahankan, melainkan telah mengosongkan diriNya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diriNya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib” Filipi 2:5-8.

Memahami sedikit tentang kerendahan hati Yesus yang mutlak ini adalah mutiara kebijaksanaan yang ingin saya kongsikan.

 

Soalan:

Dalam hal apakah saya bertindak seperti para rasul, dan apakah yang perlu saya lakukan untuk mengikuti Yesus?

 

____________________

Fr Guido Gockel MHM

Seorang ahli St Joseph’s Missionary Society of Mill Hill, berpusat di London, Father Guido ditahbis menjadi paderi pada tahun 1969. Sejurus selepas pentahbisannya, dia diutus ke Malaysia (Sarawak) di mana dia melayani sebagai misionaris selama 18 tahun.

Sewaktu bercuti di Sabah, dia diperkenalkan kepada sekumpulan anak muda yang terlibat dengan Pergerakan Karismatik (CCR). Pengalaman ini membantunya menjadi instrumental dalam memperkenalkan CCR di Miri, Sarawak, di mana dia diberi misi di stasi luar.

Setelah tujuh tahun tempoh misionarisnya yang pertama pada awal tahun 70-an, dia kembali ke Malaysia untuk tiga lagi misi dan banyak lawatan jangka pendek. Dia tahu berbahasa ‘Melayu pasar’ dan lain-lain Bahasa negeri Sarawak.

Catholic Sabah berpeluang mendekati Fr Guido, yang sangat bermurah hati memberi masanya untuk menulis selama satu tahun di bawah kolum bertajuk “I’m On My Way”, sejak pelancaran portal online Catholic Sabah pada tahun 2020.

Berbekal sedikit galakan, Fr Guido bersetuju untuk terus menulis, dan Catholic Sabah membuat keputusan untuk memuat naik penulisannya sekali sebulan, dalam Bahasa Inggeris dan Bahasa Melayu.

Fr Guido terbuka untuk sebarang soalan untuk perbincangan dan penjelasan lanjut. Dia boleh dihubungi melalui emel  frguidomhm@gmail.com.