Uskup Agung John Wong, Keuskupan Agung Kota Kinabalu

Oleh Catholic Sabah

Nov 24 2020

Prelatus KK, Uskup Agung John Wong telah mengeluarkan Pesan Adven 2020 pada musim COVID-19 ini, menggesa kaum beriman untuk “memberikan semua yang kita miliki, seperti Maria dan Yusuf, untuk mempersiapkan kelahiran Kristus di dalam hati kita dengan mempercayai dan menyerahkan semua kepada kehendak Allah.”

“Tidak ada yang menjangkakan tahun ini menjadi seperti itu” kata prelatus itu sambil mengingat “bagaimana kehidupan kita dicabar, dan bagaimana iman kita ditolak ke pinggir jurang” oleh kedatangan dramatik coronavirus sejak Mac tahun ini.

Seperti orang yang terhuyung-hayang kerana kehilangan orang yang disayangi, sehingga kerana takut dijangkiti penyakit itu, dan menghadapi kehilangan pekerjaan yang akan mengakibatkan kesulitan kewangan, seseorang berisiko kehilangan arah tujuan hidup dan berhadapan dengan ketakutan dan ketidakpastian yang berterusan. Mungkin ada yang bertanya “Di mana Tuhan? Adakah Dia tidak mempedulikan kita?”

Ketika kalendar Katolik membawa kita kepada Minggu Adven Pertama pada 29 November, prelatus, seperti gembala sejati, membimbing kawanannya untuk mempersiapkan diri dan menerima Natal di tengah-tengah pergolakan COVID-19.

Menunjuk kepada Maria dan Yusuf, Uskup Agung Wong menarik perhatian kepada dua orang kudus teragung Gereja untuk menolong kaum beriman untuk belajar “melihat dengan mata iman dan menatap pandangan kita kepada Kristus” pada masa-masa sukar yang kita lalui.

Dia menambah, Tuhan sering membangkitkan orang-orang kudus pada masa yang paling sukar dan paling mencabar. Sekiranya kita belajar melihat dengan mata iman dan berusaha kepada kekudusan lebih daripada sebelumnya; jika kita terus memupuk kehidupan doa yang akan membantu kita menatap pandangan kita kepada Kristus melalui masa-masa ini, kita akan mempunyai harapan agar Allah dapat membangkitkan kita “untuk menjadi orang-orang kudus hari ini”.

Pada Hari Raya Khabar Sukacita, Maria menjawab kepada malaikat Gabriel, “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu” (Lukas 1:38), mengetahui akibat dan risiko yang akan terjadi. Namun, prelatus berkata, salah satu perkara pertama yang dia lakukan setelah Kristus dikandung dalam rahimnya, adalah berkongsi kegembiraannya ketika dia mengunjungi sepupunya Elisabet. Tidak ada ketidakpastian atau ketakutan yang dapat menghilangkan kegembiraan Kristus bagi orang yang mempercayai Allah.

Sambung prelatus lagi, seperti Yusuf, setelah mengetahui Maria telah dipilih oleh Allah untuk mengandung Yang Maha Suci, dia merasa tidak layak memiliki Maria, sebuah alat Allah yang Sempurna dan Suci. Tetapi setelah malaikat itu menampakkan diri kepadanya dalam mimpi dan menegaskan kepadanya bahawa dia tidak perlu takut mengambil Maria sebagai isterinya, Yusuf dengan rendah hati menerima kehendak Allah dan menyerahkan sepenuhnya kepada rencana Allah untuk menjadi bapa AnakNya di bumi.

Mempersiapkan kelahiran Juruselamat bukanlah perkara biasa. Uskup Agung menekankan bahawa baik Maria dan Yusuf, dalam kerendahan hati dan kesederhanaan mereka, sangat mirip dengan kita. Mereka menghadapi banyak cabaran dan tidak memahami semua yang berlaku. Tetapi mereka mempercayai, memberikan semua yang mereka miliki, dan berserah kepada kehendak Allah dalam setiap langkah hidup mereka.

Walaupun mereka menghadapi banyak rintangan dan pintu tertutup dalam perjalanan mereka, semua itu akhirnya membawa mereka ke tempat yang paling tidak mereka jangka, tempat paling rendah – sebuah palungan. Di sana, Kristus dilahirkan. Rencana Allah diturunkan kepada Maria dan Yusuf ketika mereka menyerah dan menaruh kepercayaan sepenuhnya kepada Allah, kata Uskup Agung dengan takjub.

Melihat cabaran, kesulitan, dan kesukaran yang kita hadapi di dunia sekarang, prelatus itu mengakui bahawa tidak mungkin kita dapat menghadapi semuanya dengan kekuatan kita sendiri. Tetapi syukurlah, kita tidak bersendirian!

Dia meyakinkan bahawa Kristus telah menggesa kita dalam FirmanNya untuk menguatkan hati, kerana Dia telah mengalahkan dunia (Yoh. 16:33). Mengingatkan bahawa Kitab Suci menjanjikan bahawa kebijaksanaan mudah ditemukan dan dilihat bagi orang yang mencari (Kebijaksanaan 6:12), dia menyarankan bahawa “kita memerlukan kebijaksanaan untuk melihat segala sesuatu sebagaimana adanya, untuk melihat perkara-perkara sebagaimana Allah melihatnya, sehingga dapat hidup dengan iman”.

Pada Adven ini, semoga kita seperti Maria dan Yusuf, membuka hati kita untuk mengizinkan Tuhan membawa kita dalam perjalanan menuju Natal. Melalui cabaran, kesukaran, dan ketidakpastian, kepastian tentang Siapakah Tuhan itu akan tetap sama. Dia adalah Kasih. Dia adalah Emmanuel, dekat dengan kita, melalui semuanya. Semoga kerinduan kita kepada Kristus bertambah dan semakin meningkat ketika kita bersiap sedia untuk kelahiranNya. (Lihat di bawah untuk teks pesan penuh)

Teks penuh Pesan Adven 2020

2020 Advent Message by Archbishop John Wong: Give everything we have, like Mary and Joseph