Ahli sains yang mengerjakan vaksin COVID-19 di Universitas Oxford | Dok. Vatikan Media

Aug 29 2020

Harapan agar dunia lekas pulih dari COVID-19 ada di tangan para peneliti yang menemukan vaksin. Sejauh ini Vaksin COVID-19 AstraZeneca (dari Oxford University) teruji klinik pada manusia. Berdasarkan ‘The Lancet Journal,’ hasil awal menunjukkan bahawa vaksin membuat kekebalan yang kuat pada subjeknya.

Memetik pada Vatican News, 25 Ogos, vaksin ini menggunakan garis sel (HEK-293) yang dikembangkan pada tahun 1973 dengan menggunakan sel ginjal embrio tumbuh dalam kultur tisu.

Telah diketahui bahawa tisu ini diambil dari janin manusia yang digugurkan secara sukarela. Ini adalah polemik kerana asal usul vaksin yang berkaitan dengan bayi yang digugurkan.

Sebagai tindak balas, para uskup di Australia dan Inggeris tidak bersetuju vaksin ini dihasilkan melalui sel-sel yang berasal dari pengguguran. Uskup Agung Australia Mgr Anthony Fisher menulis pendapatnya melalui The Catholic Weekly baru-baru ini.

Dalam tulisannya, Mgr Anthony mendesak kerajaan untuk menyediakan vaksin alternatif yang tidak kontroversial dan secara beretika kerana Kerajaan Australia baru-baru ini mempersetujui pengeluaran AstraZeneca, jika terbukti berhasil.

Baginya, jika tidak ada alternatif lain, adalah tidak beretika menggunakan vaksin AstraZeneca. “Walaupun dengan menggunakan vaksin, orang tidak semestinya melakukan pengguguran, tetapi saya benar-benar prihatin,” katanya.

 “Jika Kerajaan menyetujui vaksin yang tidak kontroversial secara beretika (masalah moral) tidak akan menjadi masalah. Kuncinya adalah mencari penyelesaian untuk melindungi kesihatan fisik komuniti serta menghormati kesihatan moral,” kata Msgr Fisher. Hidup Katolik