Apabila Yesus naik ke surga, Dia mengucapkan kata-kata penghiburan ini kepada murid-muridNya, “Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.”

Inilah inti Injil; inilah sebabnya Yesus menjadi manusia di Betlehem yang dilahirkan oleh seorang perawan. Itulah sebabnya Yesus hadir dalam Ekaristi. Inilah khabar gembira yang ingin kami wartakan dan raikan di mana-mana.

Semasa saya dihantar sebagai misionari muda ke Sarawak, saya langsung tidak tahu bercakap dalam bahasa asli. Saya akan mengembara, paling banyak sekali setahun, ke kampung-kampung terpencil di sepanjang sungai hutan. Selain daripada mengadakan Misa, tiada apa yang boleh dilakukan kecuali duduk, makan, minum, dan menari dengan orang ramai pada waktu petang dan malam, dan, selepas sarapan pagi hingga lewat petang, apabila orang ramai telah kembali ke ladang, mereka berkeliaran dan menunggu. berjam-jam sehingga saya dibawa ke kampung seterusnya.

Mengimbas kembali tempoh kehidupan ini, ia seolah-olah membuang masa, tidak melakukan apa-apa. Kemudian dan setelah direnungkan, saya melihatnya sebagai penyertaan sebenar dalam misi Yesus, iaitu “hanya untuk hadir”.

Apabila Yesus datang ke dunia, Dia datang sebagai bayi, tidak dapat berbuat apa-apa. Dunianya, selain teknologi dan lain-lain, mungkin tidak jauh berbeza dengan zaman yang kita hidupi ini.

Terdapat banyak perkara baik dahulu dan sekarang, tetapi ini tidak melekat di fikiran kita. Kita lebih sibuk dengan kemiskinan, penderitaan, penyakit, perkauman, vandalisme, keruntuhan ekonomi, pemerasan, peperangan, perpecahan politik, dan lain-lain. Ini menindas kita dan menjadi bahan berita. Ramai orang berharap apabila Mesias datang, Dia akan meluruskan perkara-perkara, tetapi sebaliknya, Yesus datang sebagai seorang bayi.

Untuk memahami rencana Tuhan, kita harus membaca apa yang Tuhan katakan kepada Musa apabila Dia menyatakan DiriNya dalam kisah semak yang terbakar. Ia berkata, “Tuhan berfirman: “Aku telah memperhatikan dengan sungguh kesengsaraan umatKu di tanah Mesir, dan Aku telah mendengar seruan mereka; Sebab itu Aku telah turun untuk melepaskan mereka” (Keluaran 3:7-8).

Jadi, apa yang Tuhan lakukan? “Aku akan mengutusmu Musa kepada Firaun, supaya engkau membawa umatKu keluar dari Mesir.” Dia mengutus Musa yang selama empat puluh tahun (= seumur hidup) memimpin umat melalui padang pasir, memberi mereka makan roti dari surga – “manna” – dan air dari batu.

Kisah Keluaran dan orang Israel di padang pasir ini berfungsi sebagai ilustrasi rencana dan misi Yesus. Apabila Yesus mengajar murid-muridNya, Dia merujuk kepada DiriNya sendiri dalam kisah-kisah Perjanjian Lama ini.

Semasa Yesus naik ke surga, Dia merumuskan rencanaNya apabila Dia berkata, “Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.” Janji Tuhan untuk menyertai umatNya telah digenapi dalam Perjanjian Lama dalam manna dan air, dan dalam Perjanjian Baru melalui perkataan dan roh, melalui tubuh dan darah Yesus dalam Ekaristi, sakramen kehadiranNya!

Bagaimanakah kita menghidupi dan mengalami kehadiran nyata ini? Terdapat sebuah kisah tentang pengemis tua, yang datang setiap hari ke gereja selama sejam atau lebih, duduk di bangku terakhir kelihatan tidak melakukan apa-apa. Jadi, pada suatu hari paderi paroki yang agak jengkel bertanya kepadanya apa yang dia lakukan di sana. Lalu si pengemis itu menjawab, “Saya melihatMya kerana Dia suka melihat saya!”

Iman dalam perkataan Yesus “Akulah ‘roti kehidupan” yang membantu dan menghiburkan pengemis ini dan akan membantu kita menjalani kehidupan. Dia bukan sahaja roti hidup, tetapi Dia juga terang dunia untuk membimbing pemikiran dan pemahaman saya tentang segala-galanya.

 Dia membuka pintu-pintu yang, sehingga Dia datang, ditutup, menjaga saya sebagai seorang gembala yang baik dengan gada dan tongkatNya sehingga saya tidak takut akan kejahatan. Dan apabila saya berkecil hati dan tertekan, Dia menaikkan semangat saya supaya saya boleh hidup semula. Kerana walaupun saya telah gagal, Ia menunjukkan kepada saya jalan kepada kebenaran, pelukan penuh belas kasihan Bapa di surga supaya saya tidak mati tetapi hidup.

Semua ini hanya benar kerana Dia adalah pokok anggur yang menghasilkan anggur untuk menggembirakan kita.

Soalan:

  1. Di manakah Yesus ingin hadir yang paling utama?
  2. Apakah misi anda dalam hidup?

 

______________________

Fr Guido Gockel MHM

Seorang ahli St Joseph’s Missionary Society of Mill Hill, berpusat di London, Father Guido ditahbis menjadi paderi pada tahun 1969. Sejurus selepas pentahbisannya, dia diutus ke Malaysia (Sarawak) di mana dia melayani sebagai misionaris selama 18 tahun.

Sewaktu bercuti di Sabah, dia diperkenalkan kepada sekumpulan anak muda yang terlibat dengan Pergerakan Karismatik (CCR). Pengalaman ini membantunya menjadi instrumental dalam memperkenalkan CCR di Miri, Sarawak, di mana dia diberi misi di stasi luar.

Setelah tujuh tahun tempoh misionarisnya yang pertama pada awal tahun 70-an, dia kembali ke Malaysia untuk tiga lagi misi dan banyak lawatan jangka pendek. Dia tahu berbahasa ‘Melayu pasar’ dan lain-lain Bahasa negeri Sarawak.

Catholic Sabah berpeluang mendekati Fr Guido, yang sangat bermurah hati memberi masanya untuk menulis selama satu tahun di bawah kolum bertajuk “I’m On My Way”, sejak pelancaran portal online Catholic Sabah pada tahun 2020.

Berbekal sedikit galakan, Fr Guido bersetuju untuk terus menulis, dan Catholic Sabah membuat keputusan untuk memuat naik penulisannya sekali sebulan, dalam Bahasa Inggeris dan Bahasa Melayu.

Fr Guido terbuka untuk sebarang soalan untuk perbincangan dan penjelasan lanjut. Dia boleh dihubungi melalui emel  frguidomhm@gmail.com.