Nury A Turkel, ketua Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional, bersama Menteri Luar Negeri Mike Pompeo pada 2020.

 By Ellen Teague (The Tablet)/Frans de Sales,SCJ

Jan 19 2023

Ketua advokat AS untuk kebebasan beragama telah menyatakan “kekecewaan” terhadap Vatikan atas perjanjian sementara dengan China tentang penunjukan uskup di negara itu.

Nury A Turkel, seorang pengacara HAM Uyghur Amerika yang mengepalai Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional, mengungkapkan pandangannya saat bertemu dengan Uskup Agung Paul Gallagher, menteri luar negeri Vatikan, di Vatikan pada 12 Januari.

Vatikan dan China menandatangani perjanjian tersebut pada 2018 dan pada Oktober 2022 diperbarui untuk masa dua tahun ketiga.

Berbicara setelah pertemuan mereka dengan wartawan, Turkel mengatakan bahwa China “telah menggunakan perjanjian itu untuk membenarkan tindakan kerasnya terhadap gereja-gereja bawah tanah” dan untuk “menghukum para imam China”.

Dia mengutip kasus Uskup Joseph Zhang Weizhu dari Xinxiang di Provinsi Henan, yang telah ditahan oleh otoritas Tiongkok sejak Mei 2021 karena menolak bergabung dengan gereja yang diakui pemerintah tersebut.

Turkel mengatakan umat Katolik China “membutuhkan suara, dan mereka berharap Vatikan menggunakan pengaruhnya untuk membantu mereka”. Turkel mengatakan dia mengangkat masalah meningkatnya permusuhan Partai Komunis China terhadap komunitas Katolik yang “bersemangat” di Hong Kong yang mengadvokasi demokrasi.

Secara khusus, dia mengatakan kepada wartawan bahwa penangkapan Jimmy Lai, seorang pengusaha Katolik yang mendirikan surat kabar pro-demokrasi di Hong Kong, dan Kardinal Joseph Zen, uskup emeritus Hong Kong, adalah contoh “betapa tidak tolerannya rezim itu”. Sementara itu, di China, sebuah pameran tentang sinisasi Katolik dipajang di kediaman uskup agung di Beijing, menandai peringatan 15 tahun pengangkatan Uskup Joseph Li Shan sebagai uskup agung ibukota pada tahun 2007. Dia sekarang menjadi ketua Asosiasi Patriotik Katolik China, entitas resmi pemerintah yang mengontrol kehidupan Gereja di China.

Panel pengantar menjelaskan bahwa tujuan pameran ini adalah untuk lebih mempromosikan sinisasi Katolik, untuk lebih memahami pandangan Sekjen Xi Jinping tentang agama dan untuk mengeksplorasi sumber daya budaya Katolik Beijing yang kaya. Dalam pidatonya di Kongres ke-20 Partai Komunis Tiongkok pada Oktober 2022, yang menandai masa jabatan ketiganya, Presiden Xi Jinping memperbarui komitmennya “pada sinisasi agama Kristen, membimbing adaptasi agama dan masyarakat sosialis ke dalam konteks Tiongkok” . – Hidupkatolik.com