Bassel Habkouk dipertemukan kembali dengan kedua anaknya setelah terjebak selama 52 jam setelah gempa dahsyat 6 Februari 2023 di Turki dan Suriah.

By Guitta Marun (Catholic News Agency)

Mac 3 2023

MAGHDOUCHÉ, Lebanon – Hanya beberapa jam setelah Bassel Habkouk, seorang pemuda Katolik Lebanon dan ayah dua anak, tiba untuk berkunjung ke Turki pada 6 Februari, gempa berkekuatan 7,8 melanda negara itu dan Suriah di dekatnya.

Habkouk menemukan dirinya terjebak di bawah reruntuhan bangunan yang runtuh selama 52 jam akibat gempa dahsyat, yang menewaskan lebih dari 50.000 orang dan melukai lebih banyak lagi dengan puluhan ribu masih hilang dan ratusan ribu kehilangan tempat tinggal, menurut Associated Press.

Ajaibnya, Habkouk selamat, dan dia baru-baru ini berbagi dengan ACI MENA, mitra berita berbahasa Arab CNA, rincian cobaannya dan peran yang dimainkan Perawan Maria di dalamnya.

Terjebak lebih dari dua hari

Habkouk sedang keluar bersama teman baiknya, Elias Al-Haddad, saat gempa terjadi. Pasangan itu jatuh ke tanah setelah puing-puing jatuh menimpa mereka.

“Elias Al-Haddad berbicara kepada saya setelah kecelakaan itu dan meminta bantuan saya, tetapi saya tidak dapat bergerak dan membantu,” kenang Habkouk. “Setelah sekitar enam jam, saya tidak lagi mendengar suaranya.”

Sedihnya, Al-Haddad tidak selamat, dan perjalanan Habkouk untuk bertahan hidup dimulai.

“Saya tinggal di bawah puing-puing selama 52 jam, terjebak di sebuah balok dengan panjang sekitar 2 meter dan lebar 40 sentimeter,” kenangnya. “Terkena udara dingin tanpa tahu dari mana asalnya, saya tidak merasa lapar atau haus, meskipun saya masih memiliki makanan.”

Habkouk menganggap momen tersulit di bawah reruntuhan adalah saat tim penyelamat menghubunginya pada sore hari di hari kedua.

“Saya menemukan pipa plastik sepanjang sekitar satu meter, dan menggunakannya untuk memukul puing-puing di sekitar saya, memberi isyarat kepada penyelamat untuk mengetahui di mana saya berada,” katanya, tetapi setelah mengetahui lokasinya, mereka menyelamatkan pria lain di sampingnya yang menelepon keluar kesakitan.

Setelah lima jam kerja bantuan yang berlanjut hingga pukul 2 pagi keesokan harinya, penyelamatan pria lainnya selesai dan petugas penyelamat pergi. Habkouk kuatir mereka akan membiarkannya terlantar karena dia bukan warga negara Turki.

Dari pukul 2 hingga 7 pagi, Habkouk, sekali lagi sendirian, berpegang teguh pada keinginannya dan mulai memikirkan cara alternatif untuk melarikan diri.

Rosario dan Perawan Maria

Habkouk menggambarkan saat-saat pertamanya di bawah reruntuhan dan doa langsungnya: “Ketika puing-puing menimpa saya, saya jatuh ke tanah, berteriak dari lubuk hati saya: O MARIA!”

“Saya terus memanggil Perawan Maria selama 40 detik berikutnya hingga gempa berhenti,” lanjutnya. “Kemudian saya berdoa rosario dari bawah reruntuhan. Tuhan melindungi saya, dan Perawan Maria tidak meninggalkan saya.”

Habkouk berkata bahwa doa memberinya kekuatan untuk melawan keputusasaan dan memperkuat imannya bahwa dia akan diselamatkan.

Lima puluh dua jam setelah dia terjebak, pada pukul 7 pagi tanggal 8 Februari, Habkouk diselamatkan oleh tim keamanan Turki.

Sebuah Janji kepada Our Lady of Mantara

Habkouk mengatakan ini bukan pertama kalinya dia dan keluarganya berpaling kepada Santa Perawan Maria.

“Sejak kecil, saya dibesarkan menurut tradisi desa saya, Maghdouché,” ujarnya. “Di sana saya diajari pentingnya hari raya Katolik (Natal, Paskah, hari ulang tahun Perawan Maria, dll.)… Saya percaya kepada Tuhan dan saya telah meminta perantaraan ibunya, Perawan Maria, dalam perjalanan kehidupan saya.”

“Orang-orang Maghdouché biasa membuat tanda salib setiap kali mereka meninggalkan desa, berkata kepadanya: Padamu kami menaruh harapan kami, O Bunda Allah! Dan kemudian mereka pergi, percaya kepada Tuhan melalui perantaraan Maria, dan berterima kasih padanya atas perhatiannya pada mereka, terutama selama perjalanan yang sulit.”

Habkouk juga menyebutkan cinta ibunya kepada Tuhan, Maria, dan orang-orang kudus. Setiap pagi, katanya, dia pergi ke gua Our Lady of Mantara dan meminta perantaraan Maria dan agar dia melindungi anak-anaknya.

“Ketika gempa dahsyat terjadi,” katanya, “dia berjanji kepada Perawan Maria bahwa jika putranya kembali dari Turki dengan selamat, dia akan turun tanpa alas kaki dari desa ke tempat suci Bunda Maria Mantara, dan dia akan masuk dengan saya merangkak ke gua. Dan dia memenuhi janjinya setelah aku kembali ke rumah.”

Bagi Habkouk, kata-kata tidak dapat menggambarkan kebahagiaannya yang luar biasa saat kembali ke Lebanon dan sambutannya yang luar biasa di tengah dering lonceng, sorak-sorai, dan sanjungan.

“Kegembiraan orang-orang Maghdouché tak terlukiskan, dan saya berterima kasih atas cinta semua orang yang menghujani kami, terlepas dari sekte mereka yang berbeda,” katanya. ** – HidupKatolik.com